Sukacita Tanpa Syarat

Jun 15, 2023

‘Supaya sukacita kami menjadi sempurna.’1 Yohanes 1:4 

Ketika sukacita tidak ada dalam hidup Anda, kekuatan juga hilang (Nehemia 8:10). Kebahagiaan kita seharusnya tidak didasarkan pada apa yang terjadi di sekitar kita; itu harus bergantung pada hubungan kita dengan Yesus. Yohanes mengatakan, ‘supaya sukacita kami menjadi sempurna.’ (1 Yohanes 1:4)

Pendeta Reimar Schultze mencatat: 'Yohanes tidak mengatakan ini ketika semuanya baik-baik saja, tetapi ketika ... semuanya menjadi berantakan.’

(1) Semua rekan rasulnya telah dibunuh

(2) Bangsa Romawi telah menghancurkan Bait Suci [jadi]…tidak ada satu batu pun yang tertinggal di atas batu lainnya. Flavius Josephus, seorang saksi mata menulis, “Banyaknya mereka yang… binasa melebihi semua kehancuran yang pernah dibawa manusia atau Tuhan ke dunia.”

(3) Banyak orang Yahudi dan Kristen menjadi pengungsi. Harapan hidup rata-rata adalah sekitar 40 tahun dan 25% orang di Roma adalah budak.

(4) Yohanes sendiri hidup sebagai penjahat yang dihukum di Pulau Patmos. Dia tidak memiliki kenyamanan duniawi ... tidak ada jaminan hidup. Ketika cawan kesengsaraan penuh, Tuhan menugaskan dia untuk menunjukkan kepada dunia kekuatan absolut dan kemenangan Kekristenan atas segalanya… Tulisan-tulisannya, mengacu pada perjalanan kita sehari-hari, meletakkan batu penjuru pada semua yang ingin Surga ungkapkan dalam Firman: jika kita memiliki persekutuan apostolik, sukacita kita akan penuh. Anda tidak perlu keadaan yang menyenangkan agar hal ini terjadi.’

Pemazmur mengatakannya dengan lebih baik: ‘Di hadapan-Mu ada sukacita berlimpah-limpah, di tangan kanan-Mu ada nikmat senantiasa.’ (Mazmur 16:11)

SoulFood: 2 Raja-raja 7-9, Matius 18:10-20, Mazmur 80:12-19, Amsal 13:13-16
The Word for Today is authored by Bob and Debby Gass and published under licence from UCB International Copyright © 2023

Renungan Hari Ini Bakti sebelumnya

MonTueWedThuFriSatSun
      1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031     
  12345
2728     
       
28