Saatnya Mengakhiri Kebuntuan

Apr 19, 2023

‘Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya oleh Kristus dengan tidak memperhitungkan pelanggaran mereka.’2 Korintus 5:19 

Tuhan menciptakan kita untuk menikmati persekutuan yang tak terputus dengan Dia dan satu sama lain. Itulah mengapa taktik pertama Setan adalah memisahkan kita dari Tuhan—dan dari satu sama lain. Menggunakan hal-hal seperti harga diri, keras kepala, kebingungan, kebencian, dan keegoisan, dan menghancurkan hubungan. Apa yang dimulai sebagai kesalahpahaman sering berakhir dengan kemarahan atau kebencian yang berlangsung selama berjam-jam, berhari-hari, dan terkadang bertahun-tahun. Selain itu, kita membodohi diri sendiri dengan berpikir itu bukan urusan orang lain. Dampaknya tidak bisa ditahan. Itu memengaruhi setiap hubungan dalam hidup kita—semua karena kita bertekad untuk membuktikan bahwa kita benar dan orang lain salah. Dan itu bukan hanya masalah psikologis; itu adalah masalah dosa yang membutuhkan solusi ilahi! Inilah cara Tuhan menangani hubungan yang rusak.

Paulus menulis, ‘Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya oleh Kristus dengan tidak memperhitungkan pelanggaran mereka.’ Dosa menghancurkan hubungan kita dengan Tuhan. Namun Dia mengambil inisiatif dengan memberikan Yesus ‘menjadi tebusan bagi banyak orang’ (Markus 10:45), untuk mendamaikan kita dengan diri-Nya. Rekonsiliasi berarti menyatukan kembali apa yang menjadi milik bersama!

Perhatikan ini: Tuhan tidak menghitung ‘dosa orang terhadap-Nya.' Dia juga tidak meremehkan atau mengabaikan hutang dosa kita. Dia membatalkannya di kayu salib dan berhenti memegangnya melawan kita. Dan itu tidak berakhir di sana. Tuhan ‘Ia telah mempercayakan berita pendamaian itu kepada kami’ (2 Korintus 5:19) memanggil kita untuk ‘mendamaikan dunia dengan diri-Nya’ (2 Korintus 5:19) dan saling mengampuni.

Terkadang itu berarti harus mengalah, menjadi pendamai, mengambil inisiatif, dan mengakhiri perselisihan. Apakah Anda siap melakukannya hari ini?

SoulFood: 1 Korintus 7-9, Matius 2:1-12, Mazmur 127, Amsal 10:11
The Word for Today is authored by Bob and Debby Gass and published under licence from UCB International Copyright © 2023

Renungan Hari Ini Bakti sebelumnya

MonTueWedThuFriSatSun
      1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031     
  12345
2728     
       
28